Thursday, March 31, 2011

Menyikapi Bencana 1

Posted by KHUTBAH | 9:40 PM Categories:
 Isi Khutbah
Dunia kembali tersentak oleh bencana besar berskala dunia, gempa bumi dan tsunami berkekuatan dahsyat, yang satu minggu lalu menimpa pesisir pantai Jepang, berkekuatan 9,0 skala Rihcter. Bencana ini tidak hanya meninggalkan prahara dengan ribuan korban dan kerusakan berbagai fasilitas hidup, ancaman yang tak kalah dahsyatnya hadir di depan mata yaitu efek radiasi nuklir dari rusaknya reaktor nuklir PLTN di Fukushima akibat gempa. Memori kita terbawa pada momok menakutkan bocornya reaktor nuklir cernobyl-ukraina 25 tahun silam. Bencana itu telah mewaskan ribuan korban jiwa, 400 juta manusia terpapar radiasi nuklir, 100 ribu orang cacat akibat radiasi nuklir tersebut. Nuklir menjadi ancaman yang paling menakutkan pada masa perkembangan tekhnologi modern saat ini.


Bencana Jepang ini juga kembali mengingatkan kita akan bencana-bencana besara sebelumnya yang pernah mengguncang berbagai belahan dunia, termasuk negeri kita Indonesia, gempa-tsunami, gunung meletus, longsor, banjir bandang yang pernah menimpa berbagai daerah negeri ini telah membuat ciut-cemas jantung kita, mengguncang titik terakhir pertahanan iman manusia, betapa kematian begitu dekat mengintai. Bencana datang tak pernah bisa diprediksi, datang tak terduga, kapan dan di mana saja ia mau, ancaman kematian semakin nyata, dan kita tinggal menunggu giliran saja.
Dan Allah memang telah menegaskan akan misteriusnya kematian
…………… وَمَاتَدْرِي نَفْسٌ بِأَيِّ أَرْضٍ تَمُوتُ إِنَّ اللهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ
Dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. (QS. 31:34)
Dan bencana yang menimpa hanya sebab dari pastinya datangnya kematian itu sendiri.
Masalahnya sekarang, bagaimana kita mensikapi akan segala musibah/bencana yang pernah datang dan yang akan datang.

Dalam perspektif islam, sebuah bencana dapat dilihat ke dalam 3 kategori. Pertama, bencana sbagai ujian bagi orang-orang beriman, kedua, bencana sebagai teguran, dan ketiga, bencana sebagai adzab terhadap orang-orang kafir atau orang yang ingkar terhadap kebenaran. 

Yang pertama, halnya musibah/bencana sebagai ujian adalah merupakan  sunatullah, ia datang untuk menguji  keimanan seseorang. Dan tidak akan luput seseorang dari yang namanya ujian, dalam bentuk apapun ujian tersebut, apakah ia tetap teguh dengan keimanannya atau malah kufur terhadap segala ketentuan Allah. Dalam surat Al-Ankabut dapat kita baca tentang hal ini:
أَحَسِبَ النَّاسُ أَن يُتْرَكُوا أَن يَقُولُوا ءَامَنَّا وَهُمْ لاَيُفْتَنُونَ.  وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ فَلَيَعْلَمَنَّ اللهُ الَّذِينَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ
Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan:"Kami telah beriman", sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta. (QS. 29:3)
Dalam surat al-Baqarah ayat 155 juga dapat kita baca bahwa kita akan senaniasa diuji dengan rasa takut, takut akan kelaparan, kehilangan harta benda yang kita miliki. Ini juga bagian rencana Allah menguji kadar kesabaran seseorang dalam menyikapi segala macam bencana atau musibah.
وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ اْلأَمْوَالِ وَاْلأَنفُسِ وَالثَّمَرَاتِ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ
Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadam, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar, (QS. 2:155)
Yang kedua, bencana dipandang sebagai teguran. Hal ini bertujuan untuk mengingatkan orang-orang yang beriman agar ia kembali atau bertaubat dari segala kelalainnya atau dosa-dosanya
وَمَآأَصَابَكُم مِّن مُّصِيبَةٍ فَبِمَا كَسَبَتْ أَيْدِيكُمْ وَيَعْفُوا عَن كَثِيرٍ
Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu). (QS. 42:30)
Yang ketiga, dan yang tidak kita harapkan, adalah datangnya bencana sebagai adzab atau siksa Allah Swt.  Azab diturunkan Allah SWT kepada kaum yang nyata membangkang dan betul-betul tidak mau menerima Ajaran Allah dan para Nabinya. Dalam hal ini Allah betul-betul Maha Kuasa untuk menghancurkan suatu negeri tanpa sisa, seperti yang diceritakan dalam Al-Qur’an yaitu kisah-kisah kaum Nabi Nuh, kaum Nabi Luth, Penduduk Madyan atau kaum Nabi Syuaib. Yang diturunkan banjir dasyat, gempa dasyat, petir, dan hujan batu api. Mereka semua dibinasakan (kecuali sedikit orang yang mengikuti petunjuk Rasul Allah).
Dapat kita baca dalam banyak ayat dalam al-Qur’an tentang bencana yang merupakan adzab dari Allah ini, diantaranya adalah :
Surta al-Ankabut; 40
فَكُلاًّ أَخَذْنَا بِذَنبِهِ فَمِنْهُم مَّنْ أَرْسَلْنَا عَلَيْهِ حَاصِبًا وَمِنْهُم مَّنْ أَخَذَتْهُ الصَّيْحَةُ وَمِنْهُم مَّنْ خَسَفْنَا بِهِ اْلأَرْضَ وَمِنْهُم مَّنْ أَغْرَقْنَا وَمَاكَانَ اللهُ لِيَظْلِمَهُمْ وَلَكِن كَانُوا أَنفُسَهُمْ يَظْلِمُونَ
Maka masing-masing (mereka itu) Kami siksa disebabkan dosanya, maka diantara mereka ada yang Kami timpakan kepadanya hujan batu kerikil dan diantara mereka ada yang ditimpa suara keras yang menguntur, dan diantara mereka ada yang Kami benamkan ke dalam bumi, dan diantara mereka ada yang Kami tenggelamkan, dan Allah sekali-kali tidak hendak menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri. (QS. 29:40)
Surat al-Isra :16
وَإِذَآ أَرَدْنَآ أَن نُّهْلِكَ قَرْيَةً أَمَرْنَا مُتْرَفِيهَا فَفَسَقُوا فِيهَا فَحَقَّ عَلَيْهَا الْقَوْلُ فَدَمَّرْنَاهَا تَدْمِيرًا
Dan jika Kami hendak membinasakan suatu negeri, maka Kami perintahkan kepada orang-orang yang hidup mewah di negeri itu (suatu mentaati Allah) tetapi mereka melakukan kedurhakaan dalam negeri itu, maka sudah sepantasnya berlaku terhadapnya perkataan (ketentuan Kami), kemudian Kami hancurkan negeri itu sehancur-hancurnya. (QS. 17:16)
Dan banyak lagi ayat dalam al-qur’an yang menjelaskan masalah ini. Semoga kita tidak termasuk yang mendapat adzab Allah karena pembangkangan kita terhadap ajaran yang di bawa Rasul-rasulNya. Dan seandainya musibah ini adalah ujian, semoga kita bisa menerimanya dengan penuh keimanan dan kesabaran. Kalaupun ia sebuah teguran, semoga kita cepat menyadarinya dan kembali hidup dalam tuntunan yang telah digariskan Allah Swt.

Khutbah II

اَلْحَمْدُ للهِ الَّذِى اَمَرَنَا بِالاتِّحَادِ وَاْلاِعْتِصَامِ بِحَبْلِ اللهِ الْمَتِيْنَ. اَشْهَدُ اَنْ لاَّ ِالهَ ِالاَّ للهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ اِيَّاهُ نَعْبُدُ وَاِيَّاهُ نَسْتَعِيْنَ, وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمّدً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الْمَبْعُوْثُ رَحْمَةً لِّلْعَالَمِيْنَ. اَلّلهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ علَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى الِهِ وَاَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ. اَمَّا بَعْدُ : فَيَا عِبَادَالله اِتَّقُ اللهَ تَعَالَى رَبَّ الْعَالمَِيْنَ. وَسَارِعُوْ اِلى مَغْفِرَةِ اللهِ الْكَرِيْمِ. وَاعْلَمُوْا اَنَّ اللهَ سُبْحَانَهُ وَتَعَلَى بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَنَّى بِمَلاَئِكَتِهِ الْمُسَبِّحَةِ بِقُدْسِهِ فَقَالَى فِى كِتَابِهِ الْعَزِيْز. اِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتِهِ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِى يَااَيُّهَا الَّذِيْنَ اَمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا.اَلّلهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اَلاْحْيَاءِ مِنْهُمُ اْلاَمْوَاتِ اِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُّجِيْبُ الدَّعْوَاتِ رَبَّنَا اتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلاَخِرَةِ حَسَنَهً وَّقِنَا عَذَابَ النَّارِ. عِبَادَالله, اِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَلاِْحْسَانَ وَاِيْتَائِ ذِى الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَخْشَاءِ وَالْمُنْكَرْ وَالْبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاسْئَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهَ اَكْبَرَ وَاللهُ يَعْلَمُ مَا يَصْنَعُوْنَ اَقِيْمُوا الصَّلوةَ.

0 komentar:

Post a Comment

  • RSS
  • Delicious
  • ini apa
  • Facebook
  • Twitter
  • Linkedin
  • Youtube